Nov 3, 2009

8 Dusta Ibu kepadaku


8 DUSTA IBU

Salah seorang sahabatku 
mengirimkan ringkasan 
kisahnya bersama ibunya, 
dimana kisah itu telah membuatku menangis. 
sekarang, kisah ini aku persembahkan 
kepada kawan2 semua dengan harapan 
bermanfaat bagi anda sekalian; dia berkata:


Kisah ini bermula saat kelahiranku. 
Aku adalah anak satu2nya dalam keluarga yg sangat miskin. 
Suatu hari kami mendapatkan nasi yang bisa 
kami makan dan bisa mengganjal kelaparan kami 
Lalu ibu memeberikan bagian makannya padaku,
sembari memindahkan nasi ke piringku, ibu berkata,
'wahai putraku,makanlah nasi ini ..aku tidak lapar.' 
Inilah dustanya yang pertama.


Disaat aku mulai sedikit besar,
saat itu ibu baru selesai mengurus keperluan rumah,
dia pergi menziarahi kerabatnya,
diapun berangan angan seandainya 
mereka menghidangkan daging untuknya. 
Pada suatu ketika dengan karunia Allah,
dia berhasil datang dengan membawa 
2 potong daging setelah kerabatnya menghidangkan untuknya, 
dan dia tdk memakannya bahkan meletakkan 
2 potong daging disisinya,
lalu segera pulang menyiapkan makan siang dan 
meletakkan daging tsb dihadapanku. 
Akupun mulai makan potongan pertama sedikit demi sedikit. 
Sementara ibu makan daging disekitar tulang,
hatikupun tergetar karenanya,
lalu aku letakkan potongan yg lain 
dihadapan ibu agar ia memakannya. 
Tp ibu kembalikan dan berkata,
"makanlah potongan ini juga,tidakkah kamu tahu bahw ibu tidak suka daging?'. 
Inilah dustanya yg kedua.


Disaat aku sudah besar,
aku harus ikut belajar dimadrasah,
sementara kami tidak memiliki harta y
ang mencukupi untuk membiayai sekolah. 
maka ibupun pergi kepasar,
lalu membuat kesepakatan dengan karyawan 
salah satu toko pakaian untuk menjahit pakaian. 
dalam suatu malam,dimusim dingin 
aku bangkit dari tempat tidurku,
ternyata aku mendapati ibu sedang menjahit. 
maka akupun mmanggilnya,
"Ummi,mari kita tidur,waktu udah larut dan juga dingin,
masih ada waktu besok buat ummi lanjutkn menjahit." 
Ibuku tersenyum,lalu berkata,
"Wahai putraku,aku tidak mengantuk."
Inilah dustanya yang ketiga.


Pada suatu hari,
sampai berita kepadanya bahwa seorang temanku 
mengancam dan akan memukuliku setelah keluar dari sekolah. 
Maka ibuku memutuskan untuk datang kesekolah,
disaat bel sekolah terakhir berbunyi,
akupun keluar ternyata ibuku telah menunggu 
dibawah terik panasnya matahari yang membakar. 
Lalu dia memelukku dengan kuat dan hangat 
lalu menegur temanku,dan memanggilku 
penuh penjagaan dan taufik dari Allah SWT.
Aku temukan ibuku membawa secangkir minuman
yang telah dibelinya untukku agar kumeminumnya 
saat aku keluar sekolah. 
Maka akupun meminumnya karena kehausan,
tiba2 aku melihat kewajah ibuku,
kulihat keringat mengucur didahinya,
maka akupun memeberikan cangkir minuman itu 
sambil berkata,"Minumlah ummi!'.
diapun menolak sembari berkata,
"wahai putraku,minumlah engkau aku tidak haus."
Inilah dustanya yang ke empat.


Setelah kematian ayahku,
ibuku menjanda. 
Jadilah tanggungjawab ada dipundaknya. 
Kehidupan kamipun semakin memprihatinkan. 
Sementara pamanku seorang laki2 yang baik,
dia tinggal bersebelahan dengan kami,
dia sering mengirimi apa yang bisa mengganjal rasa lapar kami. 
melihat kondisi seperti ini banyak tetangga yang menyarankan 
agar ibuku menikah lagi dengan laki2 yang bisa menafkahi kami,
karena ibu juga masih muda. 
Akan tetapi ibuku menolak dan berkata,
"aku tidak butuh suami." 
Inilah dustanya yang kelima.


Setelah aku selesai studi 
dan lulus darimperguruan tinggi,
aku mendapat pekerjaan yg lumayan. 
Akupun berkeyakinn ini saat yang tepat 
bagi ibuku untuk istirahat dan meninggalkan 
tanggungjawab membiayai rumah untukku. 
Pada saat itu kesehatan ibu mulai berkurang,
tetapi ibu masih menjahit pakaian 
dan mengirimknnya kepasar tiap hari. 
Tatkala dia menolak meninggalkan pekerjaan,
maka aku menyisihkan satu bagian dari gajiku untuknya. 
Diapun menolak sambil berkata,
"wahai putraku,simpanlah uangmu,aku punya harta yang mencukupi." 
Inilah dustanya yang keenam.


Selain bekerja,
aku meneruskan studiku untuk mencapai magister,
dan berhasil dan aku ditetapkan menjadi direktur 
pada sebuah perusahaan tempat aku bekerja. 
Dan aku ditempatkan dikota lain,lantas gajiku pun naik. 
Mulailah aku menyiapkan kehidupanku untuk lebih baik,
aku menghubungi ibu untuk datang dan tinggal bersamaku. 
Akan tetapi dia tidak suka merepotkan dan berkata,
"Wahai putraku,aku tidak terbiasa hidup mewah." 
Inilah dustanya yang ketujuh.




Ibukupun menjadi lanjut usia,
terkena kanker ganas dan wajib ada orang yang merawatnya disisinya. 
Akan tetapi apa yang harus aku lakukan,
antara aku dan ibuku tercinta terhalang jarak. 
Akupun meninggalkan 
segala sesuatu untuk mengunjunginya dirumahnya. 
Akupun menemukan ibuku tergolek diatas ranjang setelah operasi. 
Saat ibu melihatku,
dia berusaha tersenyum untukku,
tp hatiku telah terbakar, 
karena dia sangat kurus dan lemah,
dia bukan sepertim ibuku yang kukenal dulu. 
Air matakupun mengalir dari kedua mataku,
akan tetapi ibu berusaha menghiburku seraya berkata,
"Wahai putraku,janganlah menangis,aku sama sekali tidak merasa sakit." 
Inilah dustanya yang kedelapan
 

setelah dia berkata demikian,
ibu menutup kedua matanya
dan tidak akan pernah lagi membukanya untuk selamanya
Semoga Allah merahmati wanita wanita
yang bertanggung jawab seperti dalam kisah ini


oleh: MAMDUH FARHAN AL-BUHAIRI
Upload By: Feryhady




Advertise on blogs

0 comments:

Post a Comment

Update Myworld

Plengkung

Plengkung
Plengkung

Chat Via Yahoo

Agro Wisata

Agro Wisata
Kopi

Jaranan

Jaranan
Tari Jaranan

Ngikut Yuuuk

Tukeran Link


feryhady.blogspot

Pengunjung

free counters

Geo Counter